BERCAK PUTIH PADA GIGI

Bercak putih pada gigi sering menimbulkan gangguan penampilan dan menurunkan rasa percaya diri atau tidak PeDe. Oleh karena itu untuk mengembalikan rasa percaya diri seseorang, bercak putih pada gigi memerlukan terapi meskipun bercak putih bukan merupakan kasus yg membahayakan.

Beberapa kasus bercak putih yg muncul dapar diakibatkan fluorosis gigi, hipoplasia enamel gigi, kerusakan gigi yg buruk dan terlalu banyak mengkonsumsi makanan asam atau manis.

Fluorosis gigi atau white spot atau lesi karies gigi disebabkan oleh proses demineralisasi gigi, yaitu kandungan mineral yang tidak seimbang pada gigi.

Ada beberapa terapi yg dapat kita lakukan dalam menangani bercak putih pada gigi, diantaranya:

1. Fluoride topikal
Mengoles flouride pada gigi, dapat mendorong perkembangan email gigi dan membantu mencegah kerusakan gigi.
2. Resin komposit
Seperti menambal gigi, daerah bercak putih yg berlubang diisi dengan resin komposit.
3. Veneer Gigi
Memasangan lapisan tipis pada permukaan gigi untuk menutupi permukaan gigi yg bercak putih.

Yuukss… diperiksa giginya, cari solusi terbaiknya… agar senyum bisa bebas dan semakin sehat.

Sayangi gigi kita ya…

Advertisements

Bracket Gigi Sering lepas?

Bracket gigi bisa lepas karena banyak faktor, tetapi secara garis besar kami bedakan menjadi 2, yaitu:

1. Bahan dan teknis pemasangan bracket

2. Kebiasaan dan perawatan yang dilakukan oleh pasien

  1. Teknis Pemasangan

Salah satu tahapan penting dalam pemasangan kawat gigi adalah pemasangan bracket, dimana proses isolasi menjadi perhatian yang sangat penting, agar kondisi gigi yang akan dipasangkan braket tersebut dalam kondisi bersih dan bebas air liur. Hal ini biasanya dilakukan dengan proses pembersihan dan pengeringan dan menahan area gigi tersebut dengan gulungan kapas / rubber dam.

Selain itu dari sisi kualitas bahan perekat dan teknis pemasangan braket tentunya juga mempengaruhi kekuatan braket itu sendiri, tetapi secara prinsip jika anda berobat ke dokter gigi seharusnya itu tidak perlu terjadi karena secara prinsip mereka tentu menjaga kualitas dan nama baik, berbeda halnya jika pemasangan ke Tukang Gigi yang sama sekali tidak dijamin kualitasnya.

2. Kebiasaan Pasien

Satu hal yang penting harus dijaga oleh pasien dengan kawat gigi adalah memperhatikan dan menyesuaikan kebiasaan/ cara makan:

– Hindari makanan yang keras dan lengket
disarankan agar makanan lebih lunak dan sudah dipotong kecil-kecil , jangan memakan makanan secara utuh seperti apel, kerupuk, daging dengan ukuran besar, dsb.
– Mengunyah dengan hati-hati
Perhatikan cara mengunyah, karena kawat gigi terkait satu braket dengan yang lain, jika ada tekanan hanya pada satu gigi tertentu, maka braket gigi tersebut rawan untuk lepas.

Satu hal yang harus disadari oleh pasien kawat gigi adalah bahwa akan timbul ketidaknyamanan dalam mengunyah makanan, khususnya pada tahap2 awal. Tidak mudah bagi beberapa pasien untuk menyesuaikan kebiasaan mengunyah makan setelah menggunakan kawat gigi.

Perawatan kawat gigi termasuk perawatan jangka panjang, bukan sesuatu yang instan, karena itu dokter perlu memberikan pengertian dan segala resiko yang bisa timbul akibat perawatan ini, sehingga pasien bisa kooperatif dan menjalani perawatan dengan baik. Niscaya semua pengorbanan yang sudah dilakukan akan memberikan senyuman yang indah dan akan membuat kita lebih percaya diri…

Proses pemasangan kawat gigi bisa dibaca pada artikel sebelumnya “Proses Pemasangan Kawat Gigi